PENERIMAAN ASISTEN PRAKTIKUM LABORATORIUM FARMASI SEMESTER GANJIL 2020/2021

Laboratorium Farmasi membutuhkan asisten praktikum untuk pelaksanaan praktikum semester ganjil 2020/2021. Adapun laboratorium yang akan menyelenggarakan praktikum sebagai berikut :

1. Laboratorium Kimia Farmasi (Pr. Analisis Farmasi).
2. Laboratorium Biologi Farmasi (Pr. Farmakognosi dan Pr. Kimia Bahan Alam).
3. Laboratorium Mikrobiologi Farmasi (Pr. Mikrobiologi Parasitologi).
4. Laboratorium Farmasi Praktis (Pr. Farmakoterapi dan Pr. PIKO).
5. Laboratorium Farmakologi (Pr. Farmakokinetik).
6. Laboratorium Teknologi Farmasi (Pr. Farmasi Industri).

Kualifikasi yang dibutuhkan :
– IPK terakhir minimal 3,00
– Nilai mata kuliah dan praktikum terkait minimal B
– Diutamakan yang sedang/pernah melakukan penelitian di Laboratorium yang bersangkutan
– Mohon mengisi formulir berikut : https://bit.ly/pendaftaranasistenlabfar2020

Berkas lamaran ditujukan kepada Kepala LAboratorium yang terkait, dilengkapi dengan :
Curriculum vitae
KHS terakhir
Fotokopi judul penelitian yang telah ditandatangani pembimbing (untuk poin 3-bila sesuai)

Batas waktu pendaftaran maksimal senin, 28 September 2020.
Bagi pendaftar yang terpilih, akan dilakukan seleksi kompetensi asisten praktikum di masing-masing Laboratorium.

Dan bagi calon asisten praktikum yang diterima, akan diberikan pelatihan yang sesuai.

Yogyakarta, 12 September 2020
Koordinator Laboratorium,

apt. Bambang Hernawan Nugroho, M.Sc.

JURUSAN FARMASI UII GELAR INSPIRASI SERI II

Sabtu (29/8/2020), Jurusan Farmasi kembali mengadakan CPD (Continuing Professional Development) sekaligus temu alumni yang dibalut dalam acara INSPIRASI (Inisiatif Pikiran dan Karya Alumni Farmasi UII). Acara ini merupakan seri kedua setelah sebelumnya seri pertama berlangsung pada 25 Juli 2020 lalu. Tidak jauh berbeda dari sebelumnya, narasumber yang dihadirkan adalah Alumni Farmasi UII yang kompeten dalam bidangnya. Kali ini INSPIRASI mengundang alumni tahun 2004 yakni apt. Sudarsono, M.Si. dan apt. Ahmad Subhan, M.Si. sebagai narasumber. Acara berlangsung mulai pukul 10.00 WIB melalui aplikasi zoom yang dihadiri lebih dari 100 orang peserta.

Acara dimulai dengan pembacaan kalam Ilahi oleh apt. Ardi Nugroho, M.Sc., alumni sekaligus dosen Jurusan Farmasi UII. Kemudian menyanyikan lagu Indosesia Raya dan Hymne UII, dilanjutkan pembukaan oleh Kaprodi Sarjana Farmasi, apt. Saepudin, Ph.D. yang menyampaikan apresiasinya atas terselenggaranya kegiatan ini untuk kedua kalinya, apalagi peserta yang terlibat dalam INSPIRASI seri kedua ini tidak dibatasi dari alumni farmasi UII saja, namun juga dari luar UII, sehingga kebermanfaatan acara ini semakin meluas.

Selanjutnya, penyampaian materi oleh kedua narasumber dimoderatori oleh dosen Jurusan Farmasi UII, apt. Mutiara Herawati, M.Sc. Materi pertama tentang “Peran dan strategi Apoteker dalam pengelolaan suplai obat yang efisien saat pandemi Covid-19” disampaikan oleh apt. Sudarsono, M.Sc. yang merupakan Ward Clinical Pharmacist RSUD Depati Hamzah, Pangkal Pinang. Materi kedua tentang “Strategi bagi Apoteker untuk mencapai pelayanan prima sesuai SNARS 1.1. selama pandemi Covid-19” disampaikan oleh apt. Ahmad Subhan, M.Si. yang merupakan Surveior Manajemen KARS RSUP Fatmawati. Acara berlangsung dengan baik yang diakhiri kuis dan pembagian doorprise untuk 2 orang pemenang.

Continuing Profesional Development Sebagai Media Komunikasi Alumni Jurusan Farmasi

Dalam rangka menjalin komunikasi serta membekali alumninya, Jurusan Farmasi Universitas Islam Indonesia (UII) menggelar acara Continuing Profesional Development. Acara dilaksanakan secara online dengan menghadirkan apt. Febianto, S.Farm., SH. dan apt. Singgih Prabowo Adhi, S.Farm., MM. Kedua narasumber juga merupakan alumni Jurusan Farmasi UII angkatan tahun 2005. Acara yang dikemas dengan konsep webinar ini dilaksanakan pada hari Sabtu, 25 Juli 2020. Tercatat lebih dari 100 peserta mengikuti acara ini sejak pukul 09.00 WIB hingga usai.

Acara dibuka oleh Ketua Jurusan Farmasi UII, Dr. apt. Yandi Syukri, M.Si. Dalam sambutannya beliau menyampaikan terimakasih atas partisipasi para alumni yang telah bersedia bergabung dalam acara ini. Beliau berharap acara yang diisi dengan materi dari para alumni dapat memberi dampak positif bagi kemajuan alumni dan juga Jurusan Farmasi. Selain Itu mjuga dapat menjadi ajang saling berbagi pengalaman dan pengetahuan bagi para sejawat di dunia kefarmasian. Selain itu juga selaku Ketua Jurusan Farmasi UII, beliau menyampaikan informasi kepada para alumni terkait perkembangan Jurusan Farmasi hingga saat ini serta sedikit rencana kedepan.

Pada sesi pertama apt. Febianto, S.Farm., SH. yang juga merupakan lulusan hukum menyampaikan tentang “Dinamika Perundangan dalam Praktik Kefarmasian di Indonesia”. Kemudian pada sesi kedua apt. Singgih Prabowo Adhi, S.Farm., MM. yang merupakan Kepala Loka BPOM Kabupaten Belitung menyampaikan tentang “Kebijakan pengawasan obat, suplemen, dan obat herbal selama masa pandemi Covid-19”. Antusiasme peserta terlihat dari pertanyaan yang diajukan pada sesi tanya jawab. Pada akhir acara, apt. Yulianto, MPH. selaku pembawa acara mengumumkan peserta yang berhak mendapatkan hadiah berupa paket internet dari panitia. (Lindung)

Acara yang berlangsung selama 2 jam lebih ini dapat disaksikan ulang melalui chanel Youtube Jurusan Farmasi UII.

Sita Arfadila, 20 Hari Belajar Farmasi di Polandia

 

Jurusan Farmasi UII melalui Himpunan Mahasiswa Farmasi (HIMFA) UII mengirimkan salah satu mahasiswanya untuk mengikuti Students Exchange Programme (SEP). Program ini merupakan pertukaran pelajar mahasiswa farmasi terbesar dunia yang diadakan oleh International Pharmaceutical Students Federation (IPSF). SEP bertujuan memberikan kesempatan kepada mahasiswa farmasi di seluruh dunia untuk dapat belajar dan merasakan perkembangan kefarmasian di berbagai negara. Setiap tahun, lebih dari 900 mahasiswa diberikan kesempatan untuk mengikuti SEP, dan Sita Arfadila adalah mahasiswa Prodi Sarjana Farmasi angkatan 2017 yang beruntung mendapatkan kesempatan tersebut.

Sita mengikuti SEP Winter Season di Polandia yang diadakan atas kolaborasi antara IPSF, PPSA ( Polish Pharmaceutical Student’s Association), dan ISMAFARSI (Ikatan Senat Mahasiswa Farmasi Indonesia). SEP Polandia dilaksanakan selama kurang lebih 20 hari yaitu pada tanggal 25 Februari – 16 Maret 2020. Sita terpilih menjadi delegasi setelah melewati seleksi berkas dan wawancara secara Nasional oleh CEO ISMAFARSI Students Exchange. Kegiatan utama dalam program ini adalah praktek kerja profesional di berbagai bidang kefarmasian, diantaranya yakni Farmasi Komunitas, Farmasi Rumah Sakit, Farmasi Industri, Kesehatan Pemerintahan dan Riset. Sita memilih praktek kerja di bidang farmasi komunitas, dimana ia ditempatkan di Apotek Rumah Sakit Dr. Jurasz University No.1, Bydgoszcz, Polandia. Ia belajar seputar pengelolaan sediaan farmasi dan alat kesehatan.

Selain praktek kerja, kegiatan Sita di sana yakni melakukan diskusi, sharing, tour Universitas dan tour Rumah Sakit. Saat kegiatan tour Rumah Sakit berlangsung, ia mendapati hal baru yang belum pernah ia temukan di Indonesia yaitu pelayanan resep yang sudah menggunakan teknologi e-prescription, yang mana dokter langsung mengirim resep ke Apotek Rumah Sakit secara digital. Sita bersama seluruh delegasi dari berbagai negara berkesempatan berkeliling Rumah Sakit untuk melihat dan mempelajari hal-hal yang ada dalam departemen-departemen yang dikunjungi. Selain mempelajari hal baru di Polandia, Sita juga berkesempatan untuk sharing dengan mahasiswa farmasi di sana. Ia menyampaikan seputar budaya Indonesia dan bagaimana Farmasi yang ada di Indonesia.

Satu pengalaman yang menurutnya sangat berharga adalah bagaimana bertahan hidup di luar negeri. Ia sangat bersyukur dapat bertahan dan mendapat kesempatan untuk belajar banyak hal. Untuk seluruh mahasiswa farmasi ia berpesan agar dapat membuka mata dan mengambil kesempatan belajar farmasi tidak hanya terbatas di kampus, tapi di mana saja kaki berpijak, utamanya di Negara yang berbeda. Tidak untuk membandingkan tapi untuk mengambil pelajaran dan hal-hal baik yang ada.

Penjajakan Kerjasama (MoU) antara Farmasi UII dan Polkesyo

Dalam rangka menjalin hubungan baik dan penjajakan kerjasama (MoU), Jurusan Farmasi UII berkunjung ke Politeknik Kesehatan Yogyakarta (Polkesyo). Rabu (4/3), kedatangan perwakilan dari  Jurusan Farmasi UII yang terdiri dari Dr. Yandi Syukri, selaku Ketua Jurusan didampingi Sekretaris Jurusan, Ari Wibowo, M.Sc., Apt. dan Sekretaris Prodi Farmasi, Dr. Vitarani Dwi Ananda Ningrum, M.Si., Apt. disambut baik di gedung Direktorat Polkesyo Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Dalam pertemuan ini, Polkesyo diwakili oleh Heni Puji W., S.SiT., M.Keb. selaku Wakil Direktur I Polkesyo dan Dr. Iswanto, S.Pd., M.Kes. selaku Wakil Direktur III. Setelah sebelumnya Jurusan Farmasi UII dan Jurusan Gizi serta Jurusan Keperawatan Polkesyo melakukan kerjasama di bidang pengabdian masyarakat, pertemuan kali ini membahas mengenai kerjasama antara Jurusan dalam bidang pendidikan, penelitian, dan pengabdian masyarakat.

Dari pertemuan ini, diharapkan kedepannya bisa melakukan kerjasama dengan lingkup yang lebih luas. Tidak hanya kerjasama antar Jurusan tetapi kerjasama antar institusi. Allahu musta’an.

Farmasi UII Terima Studi Banding Laboratorium Politeknik Indonusa Surakarta

Ketua Program Studi (Kaprodi) Farmasi bersama Koordinator Kepala Laboratorium Farmasi UII menerima kunjungan studi banding Laboratorium dari Politeknik Indonusa Surakarta, rabu (4/3). Kedatangan rombongan tersebut terdiri dari Kaprodi D3 Farmasi, Umi Nafisah, MM., M.Sc., Apt. bersama beberapa dosen dan staff yang disambut di ruang sidang Jurusan Farmasi UII.

Kunjungan ini dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja dan mutu pendidikan di Politeknik Indonusa Surakarta khususnya di bidang manajemen laboratorium dan pengelolaannya. Selain itu, kunjungan ini sebagai wadah untuk saling berbagi informasi terutama terkait perkembangan di Laboratorium Farmasi.

Acara kunjungan ini dimulai dengan pendahuluan mengenai sejarah UII yang disampaikan oleh Kaprodi Farmasi UII, Saepudin, M.Si., Ph.D., Apt. Kemudian dilanjutkan dengan sharing dan pemaparan mengenai sistem manajemen Laboratorium oleh Koordinator Kepala Laboratorium, Bambang Hernawan Nugroho, M.Sc., Apt.

 

Kaprodi D3 Farmasi Politeknik Indonusa Surakarta menyampaikan terimakasih atas kesempatan yang diberikan Jurusan Farmasi UII untuk saling berbagi pengetahuan terkait perkembangan laboratorium Farmasi. Acara diakhiri dengan Laboratory tour. Semoga kunjunganstudi banding ini dapat meningkatkan kerjasama dan hubungan baik antar institusi.

Kristy Tri Wardhani, Raih Nilai UKAI Nasional Tertinggi

 

Januari lalu (2020), Program Studi Profesi Apoteker Universitas Islam Indonesia (PSPA UII) mengikuti Uji Kompetensi Apoteker Indonesia (UKAI). UKAI merupakan uji kompetensi yang diselenggarakan secara nasional sebagai tahap akhir pendidikan Apoteker dengan tujuan untuk mengukur capaian kompetensi calon lulusannya sehingga dapat memenuhi standar kompetensi kerja. Jum’at lalu (28/2), panitia nasional UKAI membagikan hasil nilai UKAI Nasional. Menurut data statistik nasional, PSPA UII meraih nilai UKAI Nasional tertinggi dengan nilai 92,50. Nilai tersebut diraih oleh mahasiswa atas nama Kristy Tri Wardhani.

Saat ditemui pada selasa (3/3) , Kristy, panggilan akrabnya, Mahasiswa PSPA UII, mengungkapkan bahwa dirinya tidak menyangka akan mendapatkan nilai UKAI Nasional tertinggi. “Rasanya seperti mimpi” ungkapnya. Kendati demikian, ia sangat bersyukur atas capaian prestasi yang ia dapatkan itu. “Saya tidak pernah menargetkan untuk mendapatkan nilai tertinggi. Target saya ketika menghadapi UKAI yang terpenting bisa lulus dan mendapat nilai yang baik”.

Pembelajaran di PSPA UII memiliki beberapa kelebihan yang tidak didapatkan di universitas  lain, itu yang dirasakan oleh mahasiswa dengan nilai UKAI 92,50 tersebut. Ia menyatakan bahwa dirinya sangat bangga dengan almamaternya dan bersyukur bisa menimba ilmu di PSPA UII. Menurutnya, PSPA UII memiliki model pembelajaran yang istimewa. Salah satu alasannya karena model pembelajaran di PSPA UII adalah model tutorial. Model ini membagi mahasiswa menjadi beberapa kelompok tutorial dengan satu tutor pendamping tiap kelompok agar bisa belajar lebih intensif. Selain itu, UII juga memberikan bekal agama yang cukup kepada mahasiswa PSPA.

Ketika ditanya tentang setrategi belajarnya, Kristy mengaku bahwa ada beberapa hal yang ia lakukan. “Ketika ada tugas ya diselesaikan, cari sumber aslinya bukan cari sumber dari laporan orang lain”, ungkapnya. “Jika boleh saya ingin mengutip kata-kata dari pak Dimas Adhi Pradana, M.Sc., Apt., beliau mengatakan bahwa ketika kita belajar karena kita butuh, maka kita akan senang. Energi kita tidak akan habis untuk hal-hal yang tidak bermanfaat dan kita akan selalu mencari tahu sampai benar-benar paham”. “Jadi, targetnya bukan lagi memenuhi apa yang menjadi harapan dosen tetapi memenuhi apa yang menjadi kebutuhan kita”, tambahnya.

Setiap mahasiswa pasti memiliki motivasi masing-masing dan tentu tidak sama dengan yang lain. Dalam perbincangan siang itu, Kristy mengungkapkan, ada beberapa hal yang menjadi motivasinya selama belajar di PSPA UII. Pertama, karena diantara saudara-saudaranya tidak ada satupun yang menekuni bidang akademisi, sehingga ia tergerak untuk menekuninya. Kedua, ia melihat bahwa ayahnya sangat senang ketika melihat prestasi dan mendengar kabar gembira dari anak-anaknya. Jadi, sebisa mungkin ketika memberi kabar pada orang tuanya ia memberikan kabar gembira. Dan terakhir, motivasinya ialah karena ia malu pada anaknya jika nilainya jelek. Demikian penjelasan ibu dari dua orang anak tersebut.

Terakhir, Kristy menyampaikan harapannya untuk Farmasi UII agar terus eksis di kancah nasional maupun internasional. Ia juga berharap, semoga bapak ibu dosen senantiasa diberikan kesehatan sehingga dapat menyampaikan ilmunya dan menebarkan kebermanfaatan yang lebih luas. Dan kepada teman-teman mahasiswa, ia berpesan agar supaya selalu berpikir positif, bertindak positif dan selalu optimis menghadapai masa depan. Semoga, dengan capaian prestasi tersebut dapat memotivasi mahasiswa agar terus berusaha untuk lebih baik di setiap harinya.

Farmasi UII Hadirkan Direktur Riset dan Pengabdian Masyarakat KEMENRISTEK/BRIN dalam Lokakarya Visi dan Misi

 

Sebuah organisasi akan terus tumbuh dan berkembang serta harus mampu bertahan dengan arah dan tujuan yang jelas. Oleh karena itu, Jurusan Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Islam Indonesia (FMIPA UII) mengadakan lokakarya untuk penyesuaian visi dan misi serta pengembangan Jurusan dalam upaya percepatan pengembangan di masa yang akan datang. Acara ini diadakan pada Jum’at dan sabtu (7-8/2) di Hyatt Regency Yogyakarta. Hari pertama diisi dengan pemaparan mengenai program perkembangan di jurusan farmasi dan dilanjutkan hari kedua untuk merumuskan visi dan misi Jurusan dan Program Studi di lingkungan jurusan farmasi.

Direktur Riset dan Pengabdian Pada Masyarakat Kemenristek/BRIN, Prof. Ocky Karna Radjasa, M.Sc., Ph.D berbicara tentang “Kebijakan dan Inovasi Riset Bidang Kesehatan dan Obat untuk Kemajuan Bangsa”. Dalam paparannya juga dijelaskan bahwa hendaknya hasil riset, pengembangan dan inovasi harus mampu menciptakan nilai tambah. Salah satu isu yang terpenting dalam bidang farmasi adalah bahwa 5% bahan baku obat masih impor. Untuk itu penting dilakukan inovasi dan hilirisasi produk riset dalam bidang obat dan kesehatan sehingga menghasilkan produk unggulan terutama bahan baku obat dari bahan baku kimia maupun dari bahan alam. Selain itu dalam bidang kesehatan juga perlu pengembangan perangkat dan instrumentasi medis dan terakhir adalah Stem Cell.

Lokakarya ini juga dihadiri oleh Wakil Rektor UII bidang Pengembangan Akademik dan Riset, Dr. Imam Djati Widodo, M.Eng.Sc dan Dekan FMIPA Prof Riyanto, M.Si, Ph.D. Dalam lokakarya ini Dr. Imam Djati Widodo, M.Eng.Sc memaparkan tentang “Kebijakan dan Visi Keilmuan Jurusan dan Program Studi”. Selanjutnya dilakukan perumusan visi dan misi dari Jurusan Farmasi dan Program studi yang ada di bawahnya meliputi sarjana, profesi apoteker, magister dan doktor farmasi.

Melengkapi lokakarya ini untuk mewujudkan visi dan misi yang dirumuskan, dilakukan pemaparan program pengembangan Jurusan Farmasi, oleh Ketua Jurusan Farmasi Dr. Yandi Syukri, M.Si, Apt, Program Sarjana Farmasi dan Program Profesi Apoteker dari Ketua Prodi masing-masing Saepudin, M.Si, Ph.D, Apt dan Dr. Farida Hayati, M.Si, Apt. Dalam upaya mewujudkan kualitas lulusan Farmasi UII juga dilakukan penataan laboratorium Jurusan Farmasi yang diharapkan mampu meningkatkan kualitas praktikum serta menghasilkan riset yang berkualitas. Penataan laboratorium ini meliputi pengembangan laboratorium Riset Farmasi, pembangunan Laboratorium Farmasi Klinik dan Komunitas serta Kebun Tanaman Obat.

Lokakarya ini diikuti oleh semua dosen, laboran dan tenaga kependidikan (tendik) di Jurusan Farmasi. Dalam upaya peningkatan kemampuan laboran dan tendik juga disampaikan program pengembangan laboran dan tendik termasuk program peningkatan jabatan fungsional laboran.

Farmasi UII Menerima Kunjungan Studi dari Maluku dan Kendari

 

Jurusan Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Islam Indonesia (FMIPA UII) selalu membuka kesempatan bagi pihak eksternal untuk datang berkunjung, baik yang ingin belajar maupun sekedar silaturrahim. Awal bulan februari 2020 ini, Jurusan Farmasi Universitas Islam Indonesia (UII) menerima dua kunjungan studi sekaligus, yakni dari Program Studi Farmasi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKES) Maluku Husada dengan 30 mahasiswa dan 3 dosen pendamping pada hari selasa (4/2) dan Fakultas Farmasi Universitas Halu Oleo (UHO) Kendari pada hari kamis (6/2) dengan peserta berjumlah 59 mahasiswa dan 5 dosen pendamping. Semua tamu kunjungan disambut di Auditorium FMIPA lantai 4.

Kunjungan ini diterima oleh ketua Jurusan Farmasi, Dr. Yandi Syukri, M.Si., Apt. Dalam sambutannya, Dr. Yandi Syukri, M.Si. Apt. memperkenalkan Jurusan Farmasi UII yang dimulai dengan penyampaian sejarah berdirinya UII. Beliau menyampaikan bahwa UII merupakan kampus perjuangan dan kampus kebangsaan karena dilahirkan oleh para tokoh bangsa 40 hari sebelum kemerdekaan Indonesia. Tak hanya itu, beliau juga tak lupa menyampaikan hal-hal baru yang ada di Jurusan Farmasi, baik dalam hal akademik, penelitian, maupun fasilitas penunjang pembelajaran. Di akhir sambutannya, beliau menginformasikan bahwa untuk tahun ini Prodi Profesi Apoteker (PSPA) UII akan membuka pendaftaran bagi sarjana Farmasi non-UII yang ingin melanjutkan studinya di jenjang profesi. Selain itu, beliau juga menginfokan bahwa Farmasi UII sedang dalam proses pendirian Program Pascasarjana Strata II.

Lukman Labasy S.Farm., M.Sc., Apt., ketua Stikes Maluku Husada yang merupakan alumni Prodi Profesi Apoteker UII (2011) menyampaikan bahwa banyak hal yang berubah di Farmasi UII terutama dari segi kelengkapan fasilitas serta bangunannya. Ia merasa senang bisa berkunjung kembali ke alamamaternya setelah sekian lama mengabdi di Ambon. Di akhir sambutannya, ia berharap mahasiswa yang ikut berkunjung dapat mengambil ilmu baru dari Farmasi UII.

Salah satu dosen pendamping dari UHO yaitu Fadliyah Malik, M.Farm., Apt. yang merupakan alumni Prodi Profesi Apoteker UII angkatan ke-19 mengucapkan rasa terimakasih atas sambutan hangat yang diberikan Jurusan Farmasi UII. Ia menyatakan akan mengirimkan mahasiswanya untuk belajar di PSPA UII sekaligus akan mengirimkan mahasiswanya untuk menempuh pendidikan S2 jika sudah diresmikan.

Setelah acara penyambutan selesai kemudian dilanjutkan dengan laboratory tour, yang mana para peserta kunjungan diajak untuk berkeliling melihat laboratorium yang berada di bawah Jurusan Farmasi didampingi oleh mahasiswa dari Himpunan Farmasi (HIMFA). Semoga dengan ini, farmasi UII dapat terus menyambung silaturrahim dengan pihak eksternal.

Program Studi Farmasi UII Meraih Predikat Akreditasi A dari LAMPT-Kes

 

Program Studi Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Islam
Indonesia (UII) meraih predikat Akreditasi A. Predikat Akreditasi A tersebut diberikan oleh Lembaga
Akreditasi Mandiri Perguruan Tinggi Kesehatan (LAMPT-Kes) setelah melalui tahapan proses penilaian.
Dengan demikian, akreditasi tersebut memperbaharui akreditasi sebelumnya (B) yang akan habis masa
berlakunya tahun 2020.

Sejak awal tahun ini Program Studi Farmasi telah mempersiapkan segala sesuatu proses akreditasi ini.
Dimulai dengan penyusunan Borang 7 Standar yang direview oleh Prof. Riyanto, M.Si., Ph.D. sebelum
akhirnya dikirimkan kepada LAMPT-Kes untuk dinilai. Tidak berhenti di situ, Program Studi Farmasi juga
membentuk tim untuk menyiapkan bukti-bukti sesuai daftar yang dilampirkan pada Borang. Setelah
proses penyusunan dan pengiriman Borang 7 standar, LAMPT-Kes mengirimkan tim assessornya yang
berjumlah 2 orang untuk melakukan assessment lapangan. Tim assessor yang diketuai oleh Dr. Sutriyo,
M.Si., Apt. dan satu anggota, Dr. Lucy D. N. Sasongko, MS., Apt., diterima langsung oleh Rektor UII,
Fathul Wahid, ST., M.Sc., Ph.D., didampingi para pimpinan struktural Universitas, FMIPA, dan Jurusan
Farmasi. Assessment berlangsung dua hari yaitu tanggal 7-8 Agustus 2019. Banyak hal ditanyakan oleh
Assessor disesuaikan dengan Borang yang disusun oleh tim Program Studi Farmasi, termasuk meninjau
fasilitas pembelajaran di kampus.

Pada saat itu Dr. Vitarani Dwi Ananda Ningrum, M.Si., Apt. selaku Sekretaris Program Studi Farmasi UII
sekaligus ketua tim Reakreditasi menyampaikan optimisnya akan hasil yang dicapai. Hal itu akhirnya
benar-benar terbukti setelah akhirnya secara resmi LAMPT-Kes mengumumkan bahwa Program Studi
Farmasi UII berhak mendapatkan Predikat Akreditasi A pada tanggal 30 Agustus 2019.

Hasil Penantian yang Indah

Akreditasi Program Studi Farmasi UII yang sebelumnya yaitu B tahun 2015, sejatinya baru akan berakhir
tahun depan. Namun karena dirasa bahwa Program Studi Farmasi UII telah layak dan siap, maka
diajukanlah permohonan reakreditasi. Farmasi merupakan bagian dari rumpun bidang ilmu kesehatan
maka proses reakreditasi dilakukan oleh LAMPT-Kes.

Predikat akreditasi A ini merupakan sebuah hasil upaya dan penantian yang panjang. Pasalnya Program
Studi Farmasi UII berdiri sejak tahun 1998 dan hingga saat ini telah berusia 20 tahun. Ribuan alumni
telah dihasilkan dan banyak diantaranya telah berkiprah di penjuru Nusantara ini bahkan luar negeri
serta menduduki posisi penting di dunia kefarmasian Indonesia. Predikat ini (Akreditasi A) dirasa
menjadi hadiah istimewa bagi seluruh keluarga besar Program Studi Farmasi UII di mana pun berada.