Jurusan Farmasi UII melalui Himpunan Mahasiswa Farmasi (HIMFA) UII mengirimkan salah satu mahasiswanya untuk mengikuti Students Exchange Programme (SEP). Program ini merupakan pertukaran pelajar mahasiswa farmasi terbesar dunia yang diadakan oleh International Pharmaceutical Students Federation (IPSF). SEP bertujuan memberikan kesempatan kepada mahasiswa farmasi di seluruh dunia untuk dapat belajar dan merasakan perkembangan kefarmasian di berbagai negara. Setiap tahun, lebih dari 900 mahasiswa diberikan kesempatan untuk mengikuti SEP, dan Sita Arfadila adalah mahasiswa Prodi Sarjana Farmasi angkatan 2017 yang beruntung mendapatkan kesempatan tersebut.

Sita mengikuti SEP Winter Season di Polandia yang diadakan atas kolaborasi antara IPSF, PPSA ( Polish Pharmaceutical Student’s Association), dan ISMAFARSI (Ikatan Senat Mahasiswa Farmasi Indonesia). SEP Polandia dilaksanakan selama kurang lebih 20 hari yaitu pada tanggal 25 Februari – 16 Maret 2020. Sita terpilih menjadi delegasi setelah melewati seleksi berkas dan wawancara secara Nasional oleh CEO ISMAFARSI Students Exchange. Kegiatan utama dalam program ini adalah praktek kerja profesional di berbagai bidang kefarmasian, diantaranya yakni Farmasi Komunitas, Farmasi Rumah Sakit, Farmasi Industri, Kesehatan Pemerintahan dan Riset. Sita memilih praktek kerja di bidang farmasi komunitas, dimana ia ditempatkan di Apotek Rumah Sakit Dr. Jurasz University No.1, Bydgoszcz, Polandia. Ia belajar seputar pengelolaan sediaan farmasi dan alat kesehatan.

Selain praktek kerja, kegiatan Sita di sana yakni melakukan diskusi, sharing, tour Universitas dan tour Rumah Sakit. Saat kegiatan tour Rumah Sakit berlangsung, ia mendapati hal baru yang belum pernah ia temukan di Indonesia yaitu pelayanan resep yang sudah menggunakan teknologi e-prescription, yang mana dokter langsung mengirim resep ke Apotek Rumah Sakit secara digital. Sita bersama seluruh delegasi dari berbagai negara berkesempatan berkeliling Rumah Sakit untuk melihat dan mempelajari hal-hal yang ada dalam departemen-departemen yang dikunjungi. Selain mempelajari hal baru di Polandia, Sita juga berkesempatan untuk sharing dengan mahasiswa farmasi di sana. Ia menyampaikan seputar budaya Indonesia dan bagaimana Farmasi yang ada di Indonesia.

Satu pengalaman yang menurutnya sangat berharga adalah bagaimana bertahan hidup di luar negeri. Ia sangat bersyukur dapat bertahan dan mendapat kesempatan untuk belajar banyak hal. Untuk seluruh mahasiswa farmasi ia berpesan agar dapat membuka mata dan mengambil kesempatan belajar farmasi tidak hanya terbatas di kampus, tapi di mana saja kaki berpijak, utamanya di Negara yang berbeda. Tidak untuk membandingkan tapi untuk mengambil pelajaran dan hal-hal baik yang ada.