Universitas Pancasila Bahas Kurikulum Farmasi Bersama UII

Fakultas Farmasi Universitas Pancasila (UP) Jakarta melakukan kegiatan studi banding kepada Jurusan Farmasi Universitas Islam Indonesia (UII) Senin pagi (29/4).  Sekitar pukul 9 pagi, rombongan dari Farmasi UP bertemu perwakilan dari Farmasi UII yang terdiri dari para pimpinan di Jurusan dan beberapa dosen. Bertempat di Ruang Sidang Utama Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA), kunjungan kali ini dalam rangka sharing pembahasan tentang kurikulum baik tingkat sarjana Farmasi maupun Profesi Apoteker dan Strategi Menghadapi Ujian Kompetensi Apoteker.

Ketua Jurusan Farmasi UII, Dr. Yandi Syukri, M.Si., Apt. turut menyambut kunjungan ini. Beliau menyampaikan rasa bangganya dalam menerima kunjungan studi dari Farmasi UP. Hal tersebut mengingat bahwa Farmasi UP jauh lebih senior dibandingkan Farmasi UII. “Jujur saya merasa bangga dan sedikit tidak percaya awalnya kalo UP mau melakukan kunjungan ke sini. Karena Farmasi UP itu jauh lebih senior dibanding kami, pastinya lebih banyak pengalaman yang justru bisa kami dapatkan.”, ujar beliau dalam sambutannya. Selain itu beliau juga memperkenalkan UII dengan menyampaikan selayang pandang UII dari sejak berdiri hingga sekarang.

Rombongan dari Farmasi UP berjumlah enam orang, yang semuanya merupakan pimpinan structural Farmasi UP. Prof. Dr. Syamsudin, M.Biomed., Apt., selaku Wakil Dekan 1 Fakultas Farmasi UP menyampaikan harapannya dalam kunjungan studi kali ini. Beliau menyampaikan dengan adanya Ujian Kompetensi Apoteker (UKAI) tingkat Nasional yang mana itu menentukan kelulusan di tingkat Profesi Apoteker, maka perlu adanya pembahasan kurikulum pembelajaran yang tepat bahkan sejak tingkat sarjana Farmasi (S1). Terlebih dengan diberlakukannya Ujian Kompetensi Apoteker dengan metode Objective Structure Clinical Examination. Beliau menambahkan perlu adanya pembahasan yang serius tentang kurikulum yang mengacu pada UKAI dan OSCE, sehingga dapat melahirkan lulusan yang sesuai dengan standar yang tepat.

Selain berdiskusi di Ruang Sidang Utama, rombongan juga diajak berkeliling melihat fasilitas laboratorium Farmasi termasuk gedung OSCE yang sedang dibangun.