Bahasa IndonesiaBahasa Indonesia EnglishEnglish

Berita

UIM Jajaki Kemungkinan Kerjasama dengan Farmasi UII

Dekan Fakultas MIPA Universitas Islam Indonesia menyambut baik kunjungan dari Universitas Islam Makassar (UIM) dan Universitas Islam Sumatera Utara (UISU) pada Selasa 8 Agustus 2017 di Ruang Sidang 2. Kunjungan tersebut dihadiri oleh perwakilan Universitas Islam Makassar (UIM) yaitu Washliaty Sirajuddin, M.Si., Apt dan Dr. Tahirah Hasan, M.Si serta perwakilan dari Universitas Islam Sumatera Utara (UISU) Lisa Ariyanti Pohan, M.Pd dan Dr. Syahwin, M.Si. Dalam sambutannya Dekan FMIPA UII Drs. Allwar, M.Sc., Ph.D mengatakan bahwa FMIPA menyambut baik kunjungan ini dan kami sangat terbuka dalam pembahasan program dan nantinya kemungkinan akan diadakan kerjasama dalam bidang Farmasi dan Pendidikan MIPA.

Disisi lain pihak Universitas Islam Makassar dan Universitas Islam Sumatera Utara mengatakan bahwa ini merupakan kunjungan yang nantinya dapat melanjutkan kerjasama dalam bidang ini dan beliau mengatakan ketertarikan dengan program studi yang berada di Fakultas MIPA UII. Sama halnya dengan yang disampaikan dekan Fakultas MIPA UII, perwakilan dari kedua Universitas tersebut sangat menyambut baik dengan adanya program kunjungan ini yang nantinya mampu saling berbagi informasi dalam bidang-bidang tersebut

Dalam Kesempatan lain dari masing-masing perwakilan program studi antara lain Program Studi Farmasi yang diwakilkan langsung Kaprodi Pinus Jumaryanto, S.Si., M.Phil., Ph.D., Apt, program studi Kimia Dr. Is Fatimah, S.Si., M. Si dan dari program Studi Statistika Muhammad Hasan Sidiq Kurniawan, S.Si., M.Sc yang mengemukakan tentang profil dari masing-masing prodi tersebut. Dalam sesi ini berlangsung juga diskusi dan tanya jawab yang bertujuan mampu mengembangkan ilmu dalam bidang yang sama.

Dalam penutupan rangkaian acara kunjungan ini diakhiri dengan peyerahan kenang-kenangan dan foto bersama dari pihak Fakultas MIPA UII kepada Universitas Islam Makassar dan Universitas Islam Sumatera Utara. (SMS)

SNEEDS Memodifikasi Sambiloto Jadi Antidiabetes

SNEEDS Dapat Memodifikasi Sambiloto Jadi Antidiabetes

 

 

Metode nanopartikel obat modern terbarukan, Self-Nano Emulsifying Drug Delivery System (SNEEDS) dapat digunakan untuk memodifikasi tanaman Sambiloto (andrographis paniculata) sebagai obat herbal antidiabetes. Namun sebelum menjadi obat herbal terstandar dibutuhkan uji efikasi yaitu uji disolusi dan uji difusi yang menggambarkan kelarutan isolat tersebut di dalam tubuh.

Itulah hasil penelitian Tim Program Studi Farmasi Fakultas Matematika Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta yang berhasil memenangkan dana hibah Program Kreativitas Mahasiswa bidang Penelitian (PKM-P) dari Kementerian Riset Teknologi Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti). Tim PKM-P ini mengangkat judul ‘Efficient Method Analisis Sediaan Nanoherbal Andrograpolide untuk Uji Difusi dan Disolusi.’

Tim PKM-P yang diberi nama Tim PKM Andro beranggotakan Rizki Fajri (2013), Satria Dwi Setiawan (2014), Aldia Dwi Karina Ningrum (2015), dan Dwi Welda Afetma (2013). Tim yang dibawah bimbingan Yandi Syukri SSi, MSi Apt ini dinyatakan lolos monitoring dan evaluasi (Monev) eksternal, pertengahan Juli lalu dan berhak mengikuti Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (Pimnas) ke 30 di Makassar, Sulawesi Selatan.

Dijelaskan Ketua Tim PKM Andro, Dwi Welda, isolat tanaman sambiloto perlu dimodifikasi dengan teknologi nanopartikel. Sebab isolat tanaman sambiloto memiliki kelarutan yang jelek di dalam tubuh.

“Untuk meningkatkan kelarutan dibutuhkan teknologi nanopartikel agar dapat menjadi obat herbal anti diabetes mellitus. Harapanya dengan uji disolusi dan difusi yang sudah kami lakukan dapat menjadikan isolat andropholde sambiloto untuk masuk ke tahap pembuatan obat herbal,” kata Dwi Welda.

Welda yang menjadi delegasi mahasiswa Program Studi Farmasi UII pada The 5th International Postgraduate Conference on Pharmaceutical Sciences (IPoPS 2017) di Malaysia mengatakan untuk pembuatan herbal masih membutuhkan waktu yang panjang. Di antaranya, dibutuhkan uji pra klinik (menggunakan hewan) dan uji klinik (menggunakan hewan).

Penelitian tentang Sambiloto ini juga telah mengantarkan Dwi Welda sebagai Best Oral Speaker dengan judul: Validation of a Simple HPLC-UV Method for The Quantification of Adrographolide in Self-Nano Emulsifying Drug Delivery System (SNEDDS) for Dissolution Study. Ia mengharapkan penelitiannya ini dapat menghasilkan obat herbal penyakit diabetes melitus.

Lebih lanjut Welda menjelaskan, penelitian ini dilatarbelakangi banyaknya masyarakat yang menderita penhyakit diabetes. Penyakit ini merupakan salah satu
penyebab terjadinya kebutaan pada usia 20 sampai dengan 74 tahun.

Bahkan berdasarkan data WHO (World Health Organization), Indonesia menduduki peringkat keempat sebagai penderita diabetes melitus setelah India, Cina, dan Amerika. Berdasarkan hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007, diabetes melitus menjadi penyebab kematian kedua di Indonesia.

Penelitian tentang validasi metode isolat andrographolide pernah dilakukan Yandi Syukri tahun 2016. Namun penelitian tersebut hanya sebatas pengembangan validasi metode
analisis ekstrak dan belum adanya metode analisis kuantitatif isolat andrographolid dalam bentuk sediaan yang tervalidasi. “Hal inilah yang mendorong peneliti untuk melakukan pengembangan dan validasi metode analisis kuantitatif sediaan SNEDDS dari isolat andrographolide,” tandas Welda.

 

Sumber berita : http://jogpaper.net/index.php/2017/08/06/sneeds-dapat-memodifikasi-sambiloto-jadi-antidiabetes/


Dosen Farmasi Dukung Unit Pelayanan Swamedikasi Laboratorium Mini Teaching Hospital (MTH) Prodi Profesi Apoteker UII

Selasa, tanggal 22 Mei Laboratorium Mini teaching Hospital Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam UII mengadakan soft launching Unit Pelayanan Pengabdian Masyarakat melalui Unit Pelayanan Swamedikasi. Latar belakang pembentukan Unit Pelayanan Swamedikasi MTH adalah keinginan dari pengelola prodi profesi apoteker UII untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dengan menghadirkan praktek pelayanan pengobatan mandiri (swamedikasi) dan konsultasi obat di dalam lingkungan kampus.

Dalam soft launching ini acara dibuka oleh Dekan FMIPA UII Drs. Allwar, M.Si, Ph.D. dalam sambutannya beliau menyampaikan bahwa dengan adanya pelayanan pengobatan mandiri (swamedikasi) ini mampu melayani di lingkungan kampus dan juga masyarakat sekitar lingkungan Fakultas MIPA UII. Selanjutnya dianjutkan sambutan dari Kepala Program Studi Profesi Apoteker Dimas Adhi Pradhana, M.Sc., Apt, dalam sambutannya beliau menuturkan ujuan utama pembentukan Unit Pelayanan Swamedikasi MTH adalah memberikan pelayanan pengobatan mandiri (swamedikasi) bagi civitas akademika UII. Tujuan lain unit ini adalah mendukung program pemerintah dalam edukasi masyarakat berkaitan dengan Gema Cermat (Gerakan Masyarakat Cerdas Menggunakan Obat) yang diinisiasi oleh Kemenkes RI.

 

Pada saat ini, layanan utama yang disediakan adalah pelayanan pengobatan mandiri (swamedikasi) bagi pasien yang datang dengan keluhan penyakit ringan seperti sakit kepala, flu, maag.  Selain itu, disediakan pula pelayanan konsultasi obat bagi pengunjung yang ingin mengetahui lebih lanjut tentang obat yang dikonsumsi, baik dari resep dokter seperti obat hipertensi, diabetes mellitus, asma, ataupun obat bebas dengan berbagai merk.  Pelayanan tersebut dilakukan oleh Apoteker jaga yang juga bekerja sehari-hari sebagai dosen Prodi Profesi Apoteker dan Prodi Farmasi UII.

Acara dilanjutkan dengan pemotongan tumpeng dan penyerahan kartu anggota UPS oleh Kepala Program Studi Profesi Apoteker kepada Dekan FMIPA UII

Acara ditutup dengan konsultasi dan pengobatan gratis bagi seluruh karyawan dan dosen dalam lingkungan Fakultas MIPA UII. (SMS)

Source: http://science.uii.ac.id/soft-launching-unit-pelayanan-swamedikasi-laboratorium-mini-teaching-hospital-mth-prodi-profesi-apoteker-uii/

Farmasi UII Jajaki Kemungkinan Kerjasama dengan FMIPA UNISBA

Dekan Fakultas MIPA Universitas Islam Indonesia menyambut baik kunjungan dari Universitas Islam Bandung (UNISBA) pada Kamis 13 April 2017 di Ruang Sidang 1. Kunjungan tersebut dihadiri oleh perwakilan Universitas Islam Bandung (UNISBA) yaitu Dr. Suwanda M.S, H. M. Yusuf Fajar, Drs, M.Si, Gani Gunawan, S.Si, M.Si, Indra Topik Maulana, M.Si, Apt dan GC Eka Darma, M.Si, Apt. Dalam sambutannya Dekan FMIPA UII Drs. Allwar, M.Sc., Ph.D mengatakan bahwa FMIPA menyambut baik kunjungan ini dan kami sangat terbuka dalam pembahasan program dan nantinya kemungkinan akan diadakan kerjasama dalam bidang ilmu Farmasi, Statistik dan Profesi Apoteker.

Di sisi lain Dekan Fakultas MIPA UNISBA Dr. Suwanda M.S mengatakan bahwa ini merupakan kunjungan lanjutan mengenai kerjasama dari berbagai Universitas dan beliau mengatakan ketertarikan dengan program studi Farmasi, Statistika dan Profesi Apoteker yang berada di Fakultas MIPA UII. Sama halnya dengan yang disampaikan dekan Fakultas MIPA UII, Dr. Suwanda M.S sangat menyambut baik dengan adanya program kerjasma ini yang nantinya mampu saling berbagi informasi dalam bidang-bidang tersebut.

Dalam Kesempatan lain dari masing-masing perwakilan program studi antara lain Statistika yang diwakilkan langsung Kaprodi Raden Bagus Fajriya Hakim, S.Si., M.Si., program studi farmasi Pinus Jumaryanto, S.Si., M.Phil., Ph.D., Apt dan prodi Profesi Apoteker Dimas Adhi Pradana, S.Farm., M.Sc., Apt yang mengemukakan tentang profil dari masing-masing prodi tersebut. Dalam sesi ini berlangsung juga diskusi dan Tanya jawab yang bertujuan mampu mengembangkan ilmu dalam bidang farmasi, statistika dan profesi apoteker.

Dalam penutupan rangkaian acara kunjungan ini, perwakilan dari Universitas Islam Bandung melakukan kunjungan di laboratorium Farmasi, Statistika dan Profesi Apoteker (Mini Teaching Hospital) yang berada di Laboratorium Terpadu. Dan kunjungan diakhiri dengan peyerahan kenang-kenangan dan foto bersama dari pihak Fakultas MIPA UII dan Universitas Islam Bandung.

Source: http://science.uii.ac.id/kunjungan-universitas-islam-bandung-ke-fakultas-mipa-uii/

(sms)

 

Prodi Farmasi
Fakultas MIPA
Universitas Islam Indonesia
Jl Kaliurang KM 14,5 Sleman DIY
Telp: 0274-895920,896439 Ext. 3021
Fax: 0274-896439

 Twitter  Facebook  Instagram